Sunday, October 30, 2011

Mulai administrasi deehh.. =P

Ceritanya dari skitar 2 minggu lalu udah ke rumah pak RT bwt tanya dokumen2 nikah..
Trus gara2 sibuk wara wiri kesana kemari, jadinya dokumennya lom gw siap-siapin en lom gw anterin..
Biasa d prokrastinasi aka menunda-nunda, gw pikir aah ntar-ntaran aj ah urus dokumennya, kn msi beberapa bulan, hehe..
Eehh tau2 nyokap cerita kalo bokap tiap hari nanyain progres dokumen k nyokap, gw udah selese lom ngurusnya, apa perlu bokap sendiri yang turun tangan, hahahaha..
Disangkanya gw dipersulit or diperlama gitu ma orang2 pemerintahan macem RT RW Kelurahan etc, padahal mah emang gw lom nguruus, cuma nanya2 doang tapi belom gw tindaklanjuti, hahaha.. =P

Gak enak ati jadi orang pemerintahan yang disuuzonin ma babeh *abis pd umumnyaa gitu siy yaa*, jadilah Jumat kmrn gw mampir ke rumah pak RT, nganterin dokumen2 yang dibutuhin, hehehehe..
Daaann surat rekomendasi nikah sayah sudah selesaaaiii.. *yeeaayy* *joget*


Naah, berhubung si abang sibuk berat *nasip trainer, weekend kerja, huhu* jadi lah segala sesuatu yang berhubungan dengan printilan wedding langsung cuus ke calon mama mertua..
Nih surat tinggal kasi mama si abang, nunggu surat rekomendasi nikah si abang selesai, truuuss serahkan urusan ke mama si abang buat minta tolong adeknya aka om si abang  yang tinggal di Tebet bwt ngurusin surat numpang nikah kami berdua k KUA Setiabudi, hohoho..
Tapi gw belom cetak foto 2 x 3 buat buku nikah neeehhh, malasnyaa cetak foto mulu, hu uh.. (-__-)'

Sekedar rangkuman aja dari copas sana-sini, ini yaa printilan yang berhubungan dengan nyiap-nyiapin administrasi nikah..
Semoga bergunaaa (^^)

1) Surat-surat yang Perlu Disiapkan
  • Foto Copy KTP, masing-masing CPP & CPW 4 lembar
  • Foto Copy Kartu Keluarga, masing-masing CPP & CPW 4 lembar
  • Pas Photo Calon Pengantin, masing-masing CPP & CPW ukuran 2×3 4 lembar & 3×4 4 lembar
  • Ijazah terakhir (Beberapa KUA mensyaratkan, tergantung masing-masing KUA)
  • Foto Copy Akte Kelahiran (Ini khusus kasus gw gara2 nama gw kepanjangan + di KTP model baru cuma boleh 26 karakter, jadi lah nama gw di KTP disingkat. Trus kan gw gak mau di buku nikah nama gw disingkat2, temen gw + pak RT daerah gw bilang cantumin akte kelahiran & kasitau tentang hal tersebut pas ngurus dokumen. Begitu lah, mungkin berguna kalo ada yang kasusnya sama kaya gw, hehe..)
  • Materai 6 lembar
  • Surat Pernyataan Belum Pernah Menikah, biasanya akan diberikan contoh suratnya oleh RT/RW/Kelurahan setempat
  • Foto copy KTP Wali (CPW)

2) Proses Pengurusan Surat Nikah
Masing-masing pengantin harus mengurus surat nikah dengan proses sebagai berikut:
  • Menuju RT dan RW setempat untuk mengurus surat pengantar (dokumen: fotokopi KTP 2 lembar).
  • Setelah mendapat surat pengantar, CPW dan CPP mengurus surat N1, N2, dan N4, dan surat keterangan belum menikah ke kelurahan tempat tinggal masing-masing (dokumen: pasfoto 3×4 = 2 lembar, fotokopi KTP CPW & CPP 2 lembar, fotokopi KK CPP & CPW 2 lembar, surat pengantar RT/RW). Untuk dokumentasi sebaiknya fotokopi surat N1, N2, N4, dan surat keterangan belum menikah.
  • Surat N1, N2 dan N4 kemudian dibawa ke KUA kecamatan masing-masing CPP dan CPW untuk mengurus surat rekomendasi nikah. Jika CPP atau CPW tidak melangsungkan pernikahan di KUA domisili maka perlu mengurus surat numpang nikah.
  • Jika perlu mengurus surat numpang nikah, maka surat rekomendasi dari KUA masing-masing CPP dan CPW setempat dibawa ke KUA kecamatan tempat Anda menikah. Di situ Anda akan melakukan pendaftaran pernikahan, diberi tahu ketersediaan penghulu yang akan menikahkan, serta diberi pembekalan tentang pernikahan. (dokumen: surat rekomendasi nikah dari KUA domisili, pasfoto 2×3 = 4 lembar, dan surat-surat lain dari KUA setempat).
  • Setelah bertemu dengan penghulu yang akan menikahkan Anda, jangan lupa meminta nomor telepon dan alamat rumah penghulu tersebut untuk penjemputan. Hal ini dilakukan sebagai antisipasi agar pernikahan Anda berjalan lancar.
  • Total pengurusan biaya surat nikah dari keluarahan sampai KUA sekitar kurang lebih Rp. 200 ribu di luar biaya penghulu. Untuk biaya penghulu biasanya disampaikan langsung oleh penghulu masing-masing. Jumlah tersebut sebaiknya dibayar separuhnya sebelum nikah lalu dibayar sisanya usai akad nikahnya. Biaya penghulu ini jumlahnya bervariasi mulai dari Rp 200 ribu sampai Rp 1,5 juta.
  • Sekitar satu minggu atau 3 hari sebelum waktu akad nikah, tak ada salahnya menghubungi penghulu untuk mengingatkan.

6 comments:

Barkah Nur Anita said...

huaaa..ribet yaah ternyataaa :(

gimana nasibku ini yang jarang pulang buat ngurusin wedding? huhu *eh kok curcol :p

oh iya say, salam kenal..namaku Aka. Aku kirim email ke kamu mau tanya2 soal patrajasa. Kalo sempet dibales yaah..makasiiih :)

InkAmanda said...

dear, email lagi aja yaaa..
yahoo gw error mulu.. (-__-)'
kalo gak ke gmail juga boleeh: inke.r.amanda@gmail.com ;)

Barkah Nur Anita said...

aku kirim ke gmail yaa..hehe makasiiih ;)

Anonymous said...

say udah dapet penghulu di Setiabudi belom?kebetulan ak di Bulog n denger2 penghulu disana suka getok harga

kalo dapet penghulu yang harganya ok, ak minta cp nya yaa. thanks

nuke

InkAmanda said...

@Nuke:
wah gw diurusin om-nya cami gw yang rumahnya di Tebet jadi buat urusan administrasi KUA penghulu etc tau beres gw, hueheu.. :p
maaph ya buu tidak membantu.. =(

ridho said...

assalamualaikum...
mbak atau mas....
bisa minta tolong gak?? bisa kasih tau gak isi surat rekomendasi nikah dari KUA :D
kalo bersedia email di aridho66@ymail.com
terimakasih sebelumnya
wassalam....